Keuntungan Bagi Petani, Kartu Tani Bisa untuk Akses Langsung Perbankan

Spread the love

Bupati Jember, dr. Faida, MMR, dalam acara pembagian Kartu Tani di Kecamatan Bangsalsari, Senin (7/9/2020).

Jember.LONTARNEWS.COM. Pemerintah Kabupaten Jember berupaya untuk terus membantu kesulitan petani dalam menjalankan usahanya bercocoktanam. Satu diantara yang menjadi perhatian utama Pemkab Jember dalam membantu petani adalah dalam memperoleh pupuk.

Pemkab Jember berkomitmen membantu petani untuk memperoleh pupuk melalui subsidi dari APBD Kabupaten Jember. Termasuk memberikan akses yang mudah untuk mendapatkan dukungan modal dari perbankan melalui Bank BNI.

Kekurangan kuota pupuk bersubsidi dari pemerintah pusat, Bupati Jember, dr. Faida, MMR, akan diatasi dengan pupuk bersubsidi dari APBD Kabupaten Jember. “Kartu tani dapat membuat petani lebih tenang, karena petani sudah punya akses yang jelas untuk pupuk bersubsidi,” tutur Bupati Faida, dalam acara pembagian Kartu Tani di Kecamatan Bangsalsari, Senin (7/9/2020).

Dalam acara itu, Bupati Faida membagikan kartu tani kepada petani di sepuluh desa. Penyerahan dilakukan di lima lokasi di Kecamatan Bangsalsari. Pembagian di kecamatan itu juga dibantu Wakil Bupati Jember, Drs. KH. A. Muqit Arief.

Wabup membagikan kartu di tiga desa. Total kartu yang didistribusikan di Kecamatan Bangsalsari sebanyak 1.565. Rinciannya: Desa Badean (4), Petung (189), Tisnogambar (255), Sukorejo (244), Karangsono (122), Bangsalsari (28), Langkap (75). Selanjutnya di Desa Curahkalong (203), Gambirono (156), Tugusari (289), Desa Curahkalong (203), Gambirono (156), dan Tugusari (289).

Wakil Bupati Jember, Drs KH Muqit Arief, dalam acara pembagian kartu tani di Kecamatan Bangsalsari, Senin (7/9/2020)

Di tempat terpisah, Wabup Muqit mengimbau petani untuk tidak meminjamkan kartu tani yang dimiliki kepada orang lain. “Karena jika dipakai untuk membeli pupuk oleh petani lainnya, maka jatah yang ada tertera terpakai atau sudah habis,” jelasnya.

Wabup juga menegaskan agar para petani tidak memperjualbelikan pupuk bersubsidi. Jika ditemukan, akan mendapatkan penindakan dari pihak yang berwenang. “Inilah gunanya kartu tani, agar pupuk bersubsidi sampai ke tangan petani langsung, tidak sampai ke orang-orang yang tidak bertanggung jawab,” tandasnya.

Pimpinan Cabang BNI Jember, Muhammad Fardian Harbani, ikut dalam penyaluran kartu itu. Ia  menyatakan, pendistribusian kartu tani sudah mencapai 50 persen. “Pendistribusian mendapat dukungan dari bupati dan wabup, sehingga kartu tani bisa terealisasi semua,” katanya. Ia berharap kartu tani bisa dibagikan secara tuntas.

Ke depan akan ada pemantauan pelaksanaan distribusi pupuk di kios, “Supaya petani bisa memanfaatkan kartu taninya untuk mengambil kuota pupuk,” ungkapnya.

Pembagian kartu tani oleh bupati dan wabup tersebut mendapat apresiasi dari pihak Bank BNI. Menurut Fardian Harbani, hanya di Jember pembagian kartu mendapatkan support luar biasa dari Pemkab. “Sehingga petani bisa mendapatkan kartunya masing-masing,” katanya. (*).

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *